Gambar App
XSpace Radio
Dapatkan info lengkap disini

Perang, Mercy Tetap Investasi Kembangkan Mobil Listrik

Wednesday, 16-3-2022 09:11 40

Gambar Konten

Mercedes-Benz AG tidak akan memotong pengeluaran untuk kendaraan listrik masa depan bahkan ketika mengatasi tekanan biaya rantai pasokan yang diperburuk oleh konflik Rusia-Ukraina, kepala eksekutif pembuat mobil Jerman Ola Kaellenius mengatakan pada Selasa (15/3/2022).

Ola Kaellenius, berbicara selama pembukaan pabrik baterai kendaraan listrik (EV) AS pertamanya, juga menegaskan prospek keuangan 2022 perusahaan tetap ada meskipun ada konflik.

"Kami selalu melindungi investasi ke teknologi masa depan dan produk masa depan," kata Kaellenius kepada Reuters. "Itu adalah benih yang akan kami panen. Bahkan di tahun COVID 2020 kami tidak mengurangi R&D untuk proyek-proyek penting."

Mercedes bekerja dengan pemasok di Ukraina yang operasinya terganggu, tambahnya, tetapi "terlalu dini untuk mengatakan apa konsekuensi yang lebih luas."

Harga bensin yang meroket sejak invasi Rusia ke Ukraina telah memperbesar tantangan bagi pembuat mobil mapan yang masih mengandalkan kendaraan bertenaga bahan bakar fosil untuk mendapatkan keuntungan. Dan melonjaknya harga bahan yang digunakan dalam baterai EV seperti nikel, yang banyak ditambang di Rusia, juga merugikan industri.

Kaellenius sedang mencoba untuk mempercepat peralihan Mercedes dari perusahaan teknologi pembakaran ke perusahaan yang produknya tidak mengeluarkan karbon dan mengandalkan perangkat lunak dan daya komputasi.

Mercedes dan pembuat mobil mapan lainnya mengikuti Tesla dalam penjualan EV dan dalam mengembangkan sistem komputer dan perangkat lunak untuk bersaing dengan aliran fitur baru dan pembaruan perusahaan-perusahaan AS.

Daimler Truck berpisah dari Mercedes pada Desember dan Kaellenius mengatakan pada Selasa (15/3/2022) bahwa dia tidak melihat alasan bagi Mercedes untuk lebih jauh memisahkan EV dari operasi mesin pembakaran. Beberapa investor telah mendorong pembuat mobil mapan untuk membuat unit EV murni.

"Hanya ada satu Mercedes-Benz dan satu perusahaan itu lebih cepat dari yang diperkirakan banyak orang akan menjadi perusahaan serba listrik," kata Kaellenius dalam sebuah wawancara.

Mercedes juga mengatakan bahwa pembuat baterai Jepang Envision AESC akan memasok modul baterai untuk Mercedes EV buatan AS dari pabrik baru AS pada pertengahan dekade ini.

Bersamaan dengan peluncuran pabrik baterai Bibb County, Alabama, Mercedes juga mempratinjau SUV listrik besar yang akan dibangun di fasilitas perakitan Tuscaloosa, Alabama, tahun ini.

SUV EQS dan SUV listrik EQE yang lebih kecil, juga akan dibuat di Alabama, bergabung dengan jajaran SUV listrik yang terus berkembang yang berusaha untuk menantang Tesla di Amerika Serikat, China, dan Eropa.

Pabrik baterai, yang akan mempekerjakan 600 pekerja, dan fasilitas perakitan adalah bagian dari upaya Mercedes senilai 40 miliar euro (44 miliar dolar AS) untuk beralih ke listrik pada tahun 2030, di mana pasar memungkinkan.

Mercedes, yang berencana untuk memproduksi baterai EV di Eropa, Amerika Utara dan Asia, bertujuan untuk memiliki delapan pabrik sel dengan mitra di seluruh dunia dengan kapasitas untuk memproduksi 200 gigawatt jam per tahun pada akhir dekade ini.

Pabrik perakitan Mercedes Alabama, yang genap berusia 25 tahun tahun ini, dapat membangun kendaraan listrik dan pembakaran, dan merupakan salah satu pabrik pembuat kendaraan Mercedes terbesar di dunia. (Yoy)

Sumber : antaranews

Berita lainnya